Program Pertolongan Membantu Produktifitas Kopi Dan Kesejahteraan Petani Kecil

Program Pertolongan Membantu Produktifitas Kopi Dan Kesejahteraan Petani Kecil

Program Pertolongan Membantu Produktifitas Kopi Dan Kesejahteraan Petani KecilProgram Pertolongan Membantu Produktifitas Kopi Dan Kesejahteraan Petani Kecil

 

Pasar kopi yaitu bisnis global dengan banyak pemangku kepentingan dan dicirikan oleh volatilitas dan ketidakpastian. Saat ini, salah satu tantangan utama yang dihadapi sektor kopi yaitu rendahnya produktivitas petani kecil. Fluktuasi harga kopi menciptakan laba sulit didapat, terutama bagi petani kecil, mengatakan kepada petani ini sedikit motivasi untuk berinvestasi di perkebunan kopi mereka, menutup pintu bagi generasi petani kopi di masa depan.

Pada ketika yang sama, dunia minum lebih banyak kopi, dan seruan diperkirakan akan terus melebihi pasokan. Konsumsi dunia untuk 2015/2016 diperkirakan mencapai 164 juta kantong (9.840 juta ton), sementara asumsi meramalkan akan meningkat menjadi 200 juta kantong (12 juta ton) pada tahun 2030. Ini terjadi ketika pengaruh perubahan iklim tumbuh secara eksponensial, berpose yang pernah terjadi meningkatkan tantangan untuk produksi kopi.

Internasional Coffee Organization (ICO) menyatakan bahwa untuk memasok seruan dunia kopi, peningkatan produktivitas seharusnya tidak menyebabkan deforestasi, penipisan tanah, polusi dan peningkatan penggunaan air dan jejak karbon.

Sementara industri kopi bekerja untuk memindahkan petani dari subsistensi ke bisnis, fokusnya harus tetap pada laba dan keberlanjutan, bergandengan tangan dengan lingkungan yang dilindungi.

Produksi kopi menghadapi sejumlah tantangan. Pekerjaannya padat karya. Pohon kopi membutuhkan pemangkasan, pemupukan, penyiangan, proteksi tanaman, irigasi – di beberapa negara – dan banyak tangan untuk mengumpulkan buah. Semakin sulit mencari orang yang bersedia melaksanakan pekerjaan berat dan rendah ini.

Pada ketika yang sama, kalau nutrisi yang diambil dari tanah selama proses panen tidak secara efisien diganti, duduk masalah menyerupai penipisan tanah dan pengasaman akan terjadi. Jika tanah menjadi tidak cocok, maka ada kemungkinan besar bahwa petani pindah ke kawasan lain, menebang hutan dan memulai lagi dengan praktik yang sama, yang mengarah ke deforestasi.

Melalui membuatkan pengetahuan dan pelatihan, kami memperkenalkan administrasi pupuk yang berkelanjutan. Di Vietnam, fokusnya yaitu pada peningkatan efisiensi sumber daya dan membantu petani kopi menghasilkan lebih banyak dari yang kurang, sementara di Meksiko dan Tanzania kami memperlihatkan kepada para petani korelasi antara penggunaan pupuk dan hasil panen.

Vietnam

Tran Quoc Phong mencari nafkah dari menanam kopi Robusta di distrik Chu Se, provinsi Gia Lai, Vietnam.

“Dengan memakai kegiatan Yara, aku telah meningkatkan hasil aku 0,39 ton per hektar menjadi 5,63, dibandingkan dengan praktik tradisional,” katanya.

Semak-semaknya lebih kuat, dengan lebih banyak dahan dan dedaunan, dan lebih sedikit ceri yang jatuh. Dan alhasil membuahkan hasil: “Keuntungan telah meningkat 15.892.000 vnd / ha (lebih dari 700 USD per ha) dibandingkan dengan praktik tradisional kami.”

Tanzania
Immanuel Mhopaje menanam kopi di lahan seluas 1,6 hektar di desa Iyula, yang terletak di distrik Mbozi, Tanzania.

Mhopaje memperhatikan banyak peningkatan dalam hal bunga, pengembangan buah dan pematangan sesudah memakai nutrisi tumbuhan Yara dan pengetahuan aplikasi, memperlihatkan bahwa training dari spesialis agronomi penjualan Yara benar-benar terbayar!

“Ceri kopi kini dikembangkan dengan baik. Itu berarti panen lebih baik dengan lebih sedikit limbah buah-buahan, ”jelas Mhopaje. “Saya telah meningkatkan hasil aku sebesar 1,57 ton / ha dibandingkan dengan praktik pertanian lama.”

Hasil dan produktivitas yang lebih tinggi telah meningkatkan pendapatan rumah tangga dan meningkatkan mata pencaharian Mhopaje. “Saya telah membangun rumah dengan tiga kamar tidur, dan aku sanggup mengirim empat anak aku ke sekolah.”

Rantai makanan
Seluruh rantai makanan, dari Yara ke konsumen, berkontribusi untuk mengembangkan sektor kopi yang berkelanjutan – secara ekonomi, lingkungan dan sosial. Melalui interaksi eksklusif dengan petani di negara-negara penghasil kopi, kami di Yara sanggup memainkan tugas penting dalam memecahkan persamaan keberlanjutan dengan memberdayakan petani melalui pengetahuan dan solusi yang lebih baik untuk menumbuhkan biji kualitas terbaik.

Dekat dengan petani, aplikasi nutrisi yang seimbang, mengurangi jejak lingkungan dari tahap pertanian siklus hidup kopi, meningkatkan ketahanan terhadap pengaruh perubahan iklim.

 

Sumber: https://civitas.uns.ac.id/kasiono/pengertian-teks-laporan/?fbclid=IwAR2dKM_UZTkQPqpwuUBENH9KmFSakeaqkBUoZZw0-5VukJegN_jdmj6XDTk

You May Also Like

About the Author: eadp0