TEORI ATOM JOSEPH JOHNTHOMPSON ( J.J. THOMPSON )

TEORI ATOM JOSEPH JOHNTHOMPSON ( J.J. THOMPSON )

TEORI ATOM JOSEPH JOHNTHOMPSON ( J.J. THOMPSON )

TEORI ATOM JOSEPH JOHNTHOMPSON ( J.J. THOMPSON )

Elektron ditemukan oleh J.J. Thomson melalui percobaan tabung sinar katoda. Pada saat itu, Thomson melihat bahwa jika arus listrik melewati tabung vakum, ada semacam aliran berkilau yang terbentuk. Thomson menemukan bahwa aliran berkilau tersebut dibelokkan ke arah plat kutub positif. Teori atom Thomson membuktikan bahwa aliran tersebut terbentuk dari partikel kecil dari atom dan partikel terebut bermuatan negatif. Thomson menamai penemuan tersebut sebagai elektron.

Seiring perkembangan pengetahuan manusia model atom Dalton yang menyatakan bahwa atom merupakan partikel terkecil yang tidak bisa dibagi-bagi lagi pada akhirnya diragukan kebenarannya. Sampai akhirnya dikemukakan model atom Thomshon.

Menurut Thomson atom berbentuk seperti bola yang di dalamnya terdapat muatan positif dan negatif yang tersebar secara merata. Model atom ini kemudian dikenal dengan model roti kismis. Atom netral bila jumlah muatan positif dan negatif sama. Atom bermuatan negatif bila jumlah muatan negatif lebih banyak dari muatan positif dan sebaliknya.

Model atom Thomson ini didapatkan Berdasarkan penemuan tabung katode yang lebih baik oleh William Crookers, maka J.J. Thomson meneliti lebih lanjut tentang sinar katode dan dapat dipastikan bahwa sinar katode merupakan partikel.

 

Percobaan William Crookers

Pelucutan gas adalah peristiwa mengalirnya muatan-muatan listrik di dalam tabung lucutan gas pada tekanan yang sangat kecil. Sebuah tabung lucutan adalah tabung yang berisi udara, didalam tabung berisi elektrode-elektrode, yang biasanya disebut anoda dan katode. Udara dalam tabung ini tidak dapat mengalirkan arus listrik walaupun ujung-ujung elektroda tersebut dihubungkan dengan induktor Ruhmkorf.

Keadaan  akan berubah jika udara dalam tabung dikeluarkan sehingga tekanan udara menjadi kecil dan letak-letak molekul udara manjadi renggang. Pada tekanan 4 cm Hg dalam tabung memancarkan cahaya merah-ungu. Cahaya ini akan menghilang sejalan denga semakin kecilnya tekanan. Pada tekanan 0,02 mm Hg udara dalam tabung tidak lagi memancarkan cahaya namun kaca dimuka katoda berpendar kehijauan. Crookesberpendapat bahwa dari katoda dipancarkan sinar yang tidak tampak yang disebut Sinar katoda. Sinar katoda dapat di pelajari karena bersifat memendarkan kaca. Sinar Katodaadalah arus elektron dengan kecepatan tinggi yang keluar dari katoda. Simpangan sinar katoda dalam medan listrik dan medan magnet menunjukkan bahwa sinar ini bermuatan negatif.

Dari hasil percobaan ini, Thomson menyatakan bahwa sinar katode merupakan partikel penyusun atom (partikel subatom) yang bermuatan negatif dan selanjutnya disebut elektron. Atom merupakan partikel yang bersifat netral, oleh karena elektron bermuatan negatif, maka harus ara partikel lain yang bermuatan positif untuk menetralkan muatan negatif elektron tersebut. Dari penemuannya tersebut, Thomson memperbaiki kelemahan dani teori atom Dalton dan mengemukakan teori atomnya yang dikenal sebagai Teori Atom Thomson yang menyatakan bahwa:

“Atom merupakan bola pejal yang bermuatan positif dan didalamya tersebar muatan negatif elektron”

Kelebihan teori atom Thomson ini adalah membuktikan adanya partikel lain yang bermuatan negatif dalam atom. Berarti atom bukan merupakan bagian terkecil dari suatu unsur. Selain itu juga memastikan bahwa atom tersusun dari partikel yang bermuatan positif dan negatif untuk membentuk atom netral. Juga membuktikan elektron terdapat dalam semua unsur.

Kelemahannya adalah belum dapat menerangkan bagaimana susunan muatan positif dalam bola dan jumlah elektron


Sumber: https://ironmanfactory.com/

You May Also Like

About the Author: eadp0